21 April 2021
  • 21 April 2021
Breaking News
  • Home
  • Redaksi
  • Wamendag: Semoga Booth Sulut di Japan Fodex Gencarkan Promosi Produk Sulawesi

Wamendag: Semoga Booth Sulut di Japan Fodex Gencarkan Promosi Produk Sulawesi

By on 13 March 2021 0 68 Views

Ket gbr: Wakil Menteri Perdagangan (Wamendag) Jerry Sambuaga. Foto: dok. Kemendag.

ROC – Booth Sulawesi Utara (Sulut) resmi terwujud di Japan Fodex 2021. Kehadiran booth khusus Sulut akan menggencarkan promosi bukan saja produk-produk Sulawesi Utara tetapi juga dari Sulawesi umumnya.

Wakil Menteri Perdagangan (Wamendag) Jerry Sambuaga mengatakan, booth Sulut perlu ada di Fodex 2021 karena adanya penerbangan kargo langsung dari Manado ke Haneda, Tokyo.

Penerbangan kargo itu membawa beberapa produk unggulan Sulut khususnya dan Sulawesi umumnya misalnya ikan tuna yang memasok kebutuhan ikan segar premium untuk masakan Jepang. Seiring waktu, bukan hanya tuna, penerbangan kargo itu mulai memuat produk-produk lainnya termasuk durian Palu, pala, olahan hasil kelautan dan pertanian.

“Betul, saya secara khusus menelepon atase perdagangan di Tokyo agar booth Sulut ini ada di Fodex 2021. Kita ingin meningkatkan promosi agar arus kargo langsung dari Manado ke Jepang bisa dimanfaatkan optimal,” Kata Jerry membenarkan bahwa ia menelepon langsung atase perdagangan Indonesia di Tokoyo untuk memberi tempat Booth Sulut di Japan Fodex 2021, dikutip hari ini, Sabtu (13/3).

Langkah Wamendag ini diyakini akan meningkatkan penetrasi Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) di pasar ekspor khususnya Jepang. Selain memanfaatkan penerbangan kargo langsung, upaya ini juga dalam rangka meningkatkan peran UMKM Daerah dalam pemanfaatan kerja sama perdagangan.

Untuk diketahui, Indonesia dan Jepang saat ini terikat dalam beberapa perjanjian perdagangan baik bilateral maupun regional. Dalam level bilateral Indonesia dan Jepang misalnya terjalin dalam kerja sama IJ-EPA. Sedangkan di kerja sama regional keduanya terjalin dalam ASEAN-Japan Comprehensive Economic Partnership (AJCEP) dan Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP).

“Ada banyak perjanjian perdagangan yang sudah kita tandatangani dan sedang kita lanjutkan perundingannya. Saya berharap bahwa UMKM Daerah bisa terinformasi dengan baik dan kemudian aktif memanfaatkan perjanjian perdagangan ini,” tambah Wamendag.

Upaya meningkatkan UMKM dalam perdagangan termasuk ekspor ini memang menjadi salah satu program kerja Pemerintahan Jokowi-Ma`ruf Amin. UMKM Indonesia terus meningkat dan perlu didorong serta difasilitasi agar bisa mengembangkan sayap. Kementerian Perdagangan sendiri terus menguatkan kapasitas internal maupun sinergi dengan kementerian maupun Lembaga lain dalam memfasilitasi UMKM.

Di Sulut sendiri, geliat UMKM memang makin terasa. Banyak produk baru yang hadir dengan kualitas yang makin baik. Mereka memanfaatkan kekayaan bumi Nyiur Melambai baik di bidang kelautan, pertanian maupun perkebunan dan kehutanan.

Pasar Jepang sendiri cukup menyukai hasil produk Sulut. Yang paling terkenal tentu saja adalah ikan tuna segar yang menjadi bahan sashimi, sushi dan lain-lain.

Jerry mengharapkan ada diversifikasi produk yang bisa menjadi andalan ke Jepang. Oleh karena itu, menurut Wamen Millenial itu, pelaku perlu melihat karakter konsumen Jepang. Selain itu, dengan adanya pandemi, Ia melihat produk-produk alami dan sehat akan makin banyak diminati.

“Kita perlu meningkatkan kemampuan dalam pemasaran, khususnya dalam merekam karakter konsumen serta data-data perilaku mereka. Ini penting agar produk kita bisa tepat sasaran dan makin diterima.” ucapnya.

Red

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *