23 October 2020
  • 23 October 2020
Breaking News
  • Home
  • Redaksi
  • Wagub DKI : Penyebab Kasus Covid-19 Meningkat, Masyarakat Sudah Jenuh

Wagub DKI : Penyebab Kasus Covid-19 Meningkat, Masyarakat Sudah Jenuh

By on 19 July 2020 0 127 Views

Foto: Wagub DKI Jakarta, Ahmad Riza Patria menyebut pihaknya juga telah meningkatkan kapasitas tes virus Corona

ROC – Wakil Gubernur (Wagub) DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengakui virus corona atau Covid-19 di Jakarta belakangan ini kembali meningkat dibandingkan beberapa pekan sebelumnya. Riza mengatakan penyebabnya karena masyarakat yang mulai jenuh dan capek.

Riza mengatakan masyarakat merasa jenuh karena harus mengikuti protokol kesehatan pencegahan penularan corona. Mulai dari harus berdiam diri di rumah, pakai masker, hingga menjaga jarak aman.

“Memang masyarakat kita sudah jenuh, capek, kemudian juga euforia sehingga ingin keluar,” kata Riza di Tebet, Jakarta Selatan, Jumat (17/7).

Selain masyarakat yang mulai tidak taat, Riza menyebut pihaknya juga telah meningkatkan kapasitas tes virus corona. Dengan demikian maka semakin banyak kasus corona setiap harinya yang bisa ditemukan.

“Kami membuka data secara terbuka, secara transparan, dan terus melakukan identifikasi, testing, tracing, tujuannya adalah dalam rangka mempercepat identifikasi penyebaran Covid,” kata Riza.

Imbas dari peningkatan kasus ini, DKI jadi harus memperpanjang lagi masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi fase 1 untuk dua pekan ke depan.

Ia meminta pada masyarakat bisa taat dan disiplin menjalankan protokol agar penularan tidak terus terjadi.

“Kita minta, seluruh masyarakat meningkatkan kedisiplinan, ketaatan dan kepatuhan untuk melaksanakan protokol Covid,” pungkasnya.

Sebelumnya, Gubernur Anies Baswedan mengatakan tingkat positif corona dibandingkan tes yang dilakukan atau positivity rate sempat menurun saat ibu kota menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar masa transisi. Namun pada pekan penghabisan, angkanya justru kembali meningkat.

Anies mengatakan, sejak PSBB transisi diterapkan, pada lima pekan awal angka positivity rate sempat berada di bawah lima persen atau sesuai standar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Pada pekan pertama PSBB transisi mulai 5 Juni lalu, positivity ratenya berada di angka 4,4 persen. Lalu pekan kedua kembali turun jadi 3,1 persen dan ketiga meningkat sedikit di angka 3,7 persen.

Setelah itu pada pekan keempat angkanya kembali naik jadi 3,9 persen dan terakhir pekan kelima jadi 4,8 persen.

“Jadi selama lima Minggu kita berada di dalam zona aman. Secara rekomendasi WHO kita ini di bawah 5 persen,” ujar Anies lewat rekaman youtube Pemprov DKI Jakarta, Kamis (16/7). (Red)

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *