28 October 2020
  • 28 October 2020
Breaking News
  • Home
  • Redaksi
  • Update Corona DKI Jakarta per 21 Agustus : Tambah 641 Kasus, Total 1.076 Meninggal

Update Corona DKI Jakarta per 21 Agustus : Tambah 641 Kasus, Total 1.076 Meninggal

By on 21 August 2020 0 91 Views

Ilustrasi/ist

ROC — Jumlah pasien positif Corona atau Covid-19 di DKI Jakarta bertambah 641 orang per hari ini, Jumat (21/8). Jumlah tersebut meningkat dibanding Kamis kemarin, yakni bertambah 595 orang.

Sehingga jumlah akumulatif pasien positif Covid-19 di DKI Jakarta hingga hari ini adalah 32.398 orang.

Berdasarkan data pada laman corona.jakarta.go.id, sebanyak 22.228 orang dari keseluruhan pasien positif Covid-19 sudah sembuh atau bertambah 433 orang dibanding Kamis kemarin.

Sedangkan 1.076 orang dilaporkan meninggal dunia atau bertambah 15 orang dibanding kemarin.

Sementara itu, sebanyak 9.094 pasien masih menjalani perawatan di rumah sakit maupun menjalani isolasi mandiri.

Hingga hari ini, tercatat 3.728 orang dites PCR. Lalu, tercatat 45.324 orang dites PCR dalam sepekan terakhir dengan tingkat positivity rate sebesar 8,7 persen.

Pemprov DKI tetap mengimbau warga menjalankan protokol kesehatan Covid-19 yakni memakai masker, mencuci tangan, dan saling menjaga jarak.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sebelumnya meminta masyarakat mengubah pandangan terkait temuan kasus positif Covid-19.

Sebab, masyarakat selama ini selalu berpandangan negatif terhadap temuan kasus positif Covid-19 di Ibu Kota.

Padahal, menurut Anies, temuan kasus positif Covid-19 ini merupakan kabar baik.

“Sering kali kalau ditemukan kasus positif, diasosiakan sebagai kabar buruk. Sesungguhnya kalau ditemukan ada positif di kondisi wabah artinya kabar baik,” ucap Anies, Kamis (20/8).

Anies menjelaskan, bila ada temuan kasus positif, berarti tim medis berhasil mendeteksi penularan virus dan akan menghentikan penyebarannya.

Sedangkan, bila tak ditemukan, maka warga yang telah terpapar Covid-19 bakal lebih banyak menulari orang disekitarnya.

“Karena kalau tidak ditemukan mereka bepergian kemana-mana, menularkan wabah ini,” ujarnya.

Untuk itu, mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan ini menilai, sangat wajar bila angka penambahan kasus Covid-19 di DKI tinggi.

Pasalnya, DKI sendiri terus menambah kapasitas pengetesan Covid-19 menggunakan metode swab test PCR.

“Karena dikejar terus maka ketemu. Karena ketemu, maka angka positif jadi tinggi,” kata Anies.

“Kalau mereka enggak ketemu, mereka berkeliling tanpa sadar (telah terpapar Covid-19),” imbuhnya. (red)

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *