22 October 2020
  • 22 October 2020
Breaking News

Presiden Jokowi, Lockdown Wewenang Pusat

By on 30 March 2020 0 274 Views

Foto: Presiden Joko Widodo (twiter.com/jokowi)

Jakarta, ROC — Presiden Joko Widodo (Jokowi) menegaskan bahwa karantina wilayah (lockdown) dalam rangka pencegahan Virus Corona atau Covid-19 adalah wewenang pemerintah pusat. Hal tersebut diungkapkan Presiden Jokowi, pada rapat terbatas (ratas) bersama Gugus Tugas percepatan penanganan Covid-19 melalui siaran konferensi video, Senin (30/3).

Oleh karena itu, menurut Jokowi pemerintah daerah tak bisa melakukan kebijakan tersebut.

“Saya ingatkan kebijakan kekarantinaan kesehatan, termasuk karantina wilayah, adalah kewenangan pemerintah pusat, bukan kewenangan pemerintah daerah,” kata Presiden Jokowi.

Sejumlah daerah sebelumnya sudah memutuskan untuk melakukan karantina wilayah atau local lockdown, seperti Tegal, Kota Tasikmalaya, Makassar dan Ciamis serta Provinsi Papua.

Jokowi tak menanggapi langsung kebijakan dan langkah yang diambil daerah-daerah tersebut. Kendati demikian, ia meminta jajaran menterinya untuk memastikan bahwa setiap kebijakan yang diambil pemerintah daerah sejalan dengan kebijakan di pusat.

“Saya harap seluruh menteri memastikan pemerintah pusat dan daerah harus memiliki visi yang sama,” ujarnya.

Jokowi menambahkan, saat ini pemerintah terus berupaya memastikan kebijakan pembatasan sosial berjalan dalam skala yang lebih besar, lebih tegas, lebih disiplin dan lebih efektif lagi.

“Sehingga tadi sudah saya sampaikan, bahwa perlu didampingi adanya kebijakan darurat sipil,” sambungnya.

Jokowi pun meminta jajarannya segera menyiapkan payung hukum untuk menjalankan pembatasan sosial skala besar ini sebagai pegangan bagi pemerintah daerah.

“Segera disiapkan aturan pelaksanaan yang jelas sebagai panduan provinsi kabupaten dan kota sehingga mereka bisa bekerja,” ucap Jokowi.

Presiden Jokowi juga sudah pernah menyampaikan larangan pemerintah daerah untuk melakukan lockdown dalam jumpa pers di Istana Bogor, Senin (16/3/2020) lalu.

Jokowi saat itu menegaskan, kebijakan lockdown hanya diambil oleh pemerintah pusat.

“Kebijakan lockdown baik di tingkat nasional dan tingkat daerah adalah kebijakan pemerintah pusat. Kebijakan ini tak boleh diambil oleh Pemda. Dan tak ada kita berpikiran untuk kebijakan lockdown,” kata Presiden Jokowi.

Namun sejumlah daerah sudah menyatakan mengarantina wilayahnya. Antara lain, Kota Tasikmalaya, Tegal, dan Provinsi Papua.

(idj/idj)

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *