20 May 2019
  • 20 May 2019
Breaking News

Pengangguran Digaji Negara, Jokowi Menuai Polemik

By on 8 March 2019 0 61 Views

NASIONAL, ROC – Capres nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan beberapa program di masa-masa kampanye. Salah satunya soal kartu-kartu baru untuk masyarakat. Dan paling disorot adalah soal adanya kartu pra kerja. Istilah mudahnya adalah orang yang belum kerja sementara akan digaji negara.

Mungkinkah program ini terlaksana. Kartu prakerja ini menuai polemik. Ada yang setuju dan tidak terhadap program Jokowi ini. Netizen bertanya-tanya, mungkinkah bisa terlaksana?

Jokowi memberi penjelasan tentang Kartu Pra Kerja, nantinya kartu ini dikhususkan untuk para anak muda lulusan SMA/SMK, perguruan tinggi, dan politeknik. Menurutnya, para pemegang kartu ini akan mendapat pelatihan sehingga dapat meningkatkan kemampuannya. Pelatihan ini tidak hanya dilakukan di dalam negeri, namun juga di luar negeri.

“Semua dikerjakan oleh instruktur yang punya kualifikasi yang bagus. Sehingga begitu lulus training mestinya kalau training bagus gampang sekali masuk dunia kerja,” terangnya.

Dia mengatakan, pemegang kartu pra-kerja yang belum mendapat pekerjaan, meskipun telah mengikuti pelatihan tak perlu khawatir. Jokowi menjelaskan bahwa pemegang kartu ini tetap akan mendapatkan gaji.

“Kalau belum dapat pekerjaan kartu itu juga akan memberikan kayak honor, kayak gaji gitu. Tapi jumlahnya berapa, masih kita rahasiakan,” kata Jokowi.

Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menilai program Kartu Prakerja milik calon Presiden nomor urut 01 Joko Widodo ( Jokowi) tidak masuk akal. Menurutnya, program itu hanya efek dari kampanye semata.

“Nah makanya terkait kartu itu sama itu, itu kan efek kampanye semua. Itu kan bukan program yang masuk akal,” kata Fahri di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (6/3).

Dia mengatakan, Jokowi akan kesulitan menjalankan program tersebut apabila kembali menjabat sebagai Presiden. Sebab Indonesia tidak memiliki banyak uang. Fahri menambahkan, jumlah orang yang menganggur di Indonesia juga sudah terlalu banyak. Sehingga, dia menyarankan Jokowi untuk membuat lapangan kerja yang sebesar-besarnya.

“Masalahnya kan sekarang pertumbuhan ekonomi kita tidak bergerak dalam pada itu karena teknologi digital semakin berkembang katanya tiap pertumbuhan teknologi digital termasuk yang dibangga-banggakan unicorn-unicorn itu itu justru musuh bagi lapangan kerja karena berkembangnya teknologi yang tak membutuhkan tenaga manusia,” ujarnya. [eye]

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *