20 July 2019
  • 20 July 2019
Breaking News
  • Home
  • Nasional
  • Pelaku logisitik : Tarif Tol Trans Jawa Sangat Mahal

Pelaku logisitik : Tarif Tol Trans Jawa Sangat Mahal

By on 8 February 2019 0 103 Views

JAKARTA, ROC – Pelaku logisitik menganggap tarif Tol Trans Jawa sangat mahal hingga mencapai satu juta lebih dari Jakarta menuju Surabaya. Mengenai hal tersebut, Head of Corporate Finance Jasa Marga Eka Setya Adrianto mengatakan penghitungan tarif Tol Trans Jawa sudah berdasarkan tender.

Eka mengatakan tidak ada pihak manapun yang memaksa pelaku logistik menggunakan jalan tol. “Jadi, itu (menggunakan Tol Trans Jawa) pilihan.

Kalau mereka merasa mahal, ya lewat luar, kalau merasa advantage lewat dalam (tol),” kata Eka di Menara BCA, Kamis (7/2).

Di sisi lain, Eka menilai pelaku usaha logistik sebenarnya dapat memanfaatkan waktu pengiriman barang lebih singkat saat menggunakan jalan tol. Meskipun harus membayar tarif tol lebih mahal namun jika mampu mendapatkan pendapatan yang juga meningkat maka tidak ada kerugian.

“Kalau dia (pelaku usaha logistik) dapat revenue dua kali lipat karena bisa bolak-balik lebih cepat harusnya bisa balancing cost-nya,” ujarnya.

Eka menuturkan, waktu tempuh menggunakan Tol Trans Jawa hanya 11 jam jika dihitung tanpa istirahat. Sementara, jika menggunakan jalur nasional membutuhkan waktu 21 jam dan juga belum lagi ditambah waktu untuk istirahat.

“Jadi kalau hidup itu jangan memikirkan reduce cost terus. Seharusnya bagaimana meningkatkan revenue dan selanjutnya net income-nya naik,” tutur Eka.

Waktu tempuh menggunakan Tol Trans Jawa yang lebih cepat, menurutnya dapat mendorong produktivitasnya. Sehingga, Eka mengatakan pelaku usaha logistik memiliki peluang untuk mencari keuntungan lebih banyak.

Sementara itu, Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) mengharapkan tarif Tol Trans Jawa bisa turun 20 persen. Wakil Ketua Umum Aptrindo Nofrisel menuturkan saat ini sudah banyak pengusaha truk yang memilih menggunakan jalur Pantura daripada Tol Trans Jawa.

“Tergantung para pengusahanya sendiri, tetapi rata-rata di antara mereka banyak yang mencoba untuk mensiasatinya dengan menggunakan jalur nontol,” kata Nofrisel.

Nofrisel menjelaskan, struktur biaya logistik dalam moda transportasi yang termahal melalui jalur udara. Baru setelahnya termurah yaitu darat, kereta api, dan yang paling sedikit biayanya yaitu jalur laut.

Nofrisel mengakui jalur darat termasuk komponen struktur biaya cukup tinggi. “Kalaupun kita coba bangun tol di mana-mana tapi tidak diikuti dengan ketersediaan barang, pada akhirnya bukan hanya tolnya yang penting, barang yang dibawa ada tidak? Begitu barangnya terbatas atau kurang, maka kerasa sekali struktur biaya menjadi sangat mahal,” jelas Nofrisel. [newstrending]

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *