31 May 2020
  • 31 May 2020
Breaking News
  • Home
  • Redaksi
  • Ketegangan Meningkat, 11 Kapal Iran Kepung 6 Kapal Amerika Serikat

Ketegangan Meningkat, 11 Kapal Iran Kepung 6 Kapal Amerika Serikat

By on 20 April 2020 0 114 Views

Ket.gbr: Kapal Angkatan Laut Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGCN) bermanuver dan mendekati kapal berpeluru kendali USS Paul Hamilton, pada 15 April 2020. (Foto: US NAVY)

ROC — Saat ini tingkat perselisihan Iran dan Amerika Serikat sedang memanas. Beberapa hari lalu, pada Rabu (15/4), diberitakan sebanyak 11 kapal Iran mengepung 6 kapal Amerika Serikat (AS). Kapal-kapal Iran tersebut berasal dari Angkatan Laut Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGCN), sedangkan 6 kapal AS terdiri dari kapal – kapal Angkatan Laut dan Penjaga Pantai Teluk.

Dilansir dari pemberitaan Reuters pada Kamis (16/4), militer AS menyebut tindakan itu “berbahaya dan provokatif”.

Dalam beberapa pemberitaan yang berhasil dihimpun, beberap kapal Angkatan Laut Pengawal Revolusi Islam Iran (IRGCN) yang terlihat bermanuver dalam apa yang dikatakan Angkatan Laut AS adalah tindakan tidak aman dan tidak profesional terhadap kapal-kapal Militer AS dengan melintasi busur dan buritan kapal dalam jarak dekat.

Diketahui peristiwa ini sesekali pernah terjadi beberapa tahun lalu dan sempat terhenti. Namun kini terjadi lagi karena ketegangan kedua negara yang meningkat.

Ketegangan antara Iran dan Amerika Serikat meningkat lagi awal tahun ini, setelah AS membunuh Qassem Soleimani kepala pasukan elite Iran Quds, dalam serangan drone di Irak.

Iran lalu membalas pada 8 Januari dengan serangan rudal ke pangkalan Ain al-Asad Irak, di mana pasukan AS ditempatkan.

Tidak ada pasukan AS yang tewas atau cedera tubuh, tetapi lebih dari 100 prajurit didiagnosis menderita cedera otak traumatis.

Menurut pernyataan militer AS, kapal-kapal Iran mendekati 6 kapal militer AS ketika mereka sedang melakukan operasi integrasi dengan helikopter Angkatan Darat di perairan internasional.

Di satu titik, kapal-kapal Iran dilaporkan mendekati kapal-kapal AS hingga jarak 10 meter. Kapal AS lalu mengeluarkan beberapa peringatan dari radio, suara klakson, dan perangkat pembuat suara jarak jauh.

Reuters mengabarkan, kapal-kapal Iran pergi setelah sekitar 1 jam menurut pernyataan tersebut.

Kantor berita Iran (IRNA) juga mengeluarkan pernyataan singkat dalam bahasa Farsi tentang laporan militer AS, tanpa reaksi dari otoritas Iran.

Sementara itu Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menanggapi kejadian tersebut dalam wawancara dengan Fox News.

“Kami telah berbicara sebagai sebuah tim. Kami sedang mengevaluasi cara terbaik untuk menanggapi dan cara terbaik untuk membicarakakan kekecewaan kita dengan apa yang terjadi,” ujar Pompeo dikutip dari Reuters.

Interaksi dengan kapal-kapal militer Iran jarang terjadi pada 2016 dan 2017. Di beberapa kesempatan, kapal-kapal AL AS menembakkan tembakan peringatan ke kapal-kapal Iran ketika mereka terlalu dekat.

Presiden Donald Trump awal bulan ini mengatakan, Iran atau kuasanya telah merencanakan serangan diam-diam terhadap target AS di Irak, dan memperingatkan mereka akan “membayar mahal” tindakan tersebut.(Red)

 

 

 

👉Terimakasih sudah membaca & membagikan link republikonline.com

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *