20 October 2020
  • 20 October 2020
Breaking News
  • Home
  • Redaksi
  • Jokowi Minta Kementrian PUPR Terlibat, Terkait Pencegahan TBC

Jokowi Minta Kementrian PUPR Terlibat, Terkait Pencegahan TBC

By on 22 July 2020 0 93 Views

Presiden Joko Widodo

ROC – Dalam rapat terbatas (ratas) di Istana Merdeka, Jakarta Pusat, yang beragendakan percepatan eliminasi tuberkulosis, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan bahwa saat ini pemerintah tengah memitigasi penyebaran penyakit menular tuberkulosis (TBC) melalui insfraktuktur pemetaan Covid-19. Hal ini dilakukan untuk memetakan TBC yang merenggut puluhan ribu jiwa per tahun di Indonesia. Menurut Presiden Jokowi, saat ini model pelacakan agresif kasus Covid-19 telah dipakai untuk menemukan penderita TBC.

“Mungkin kita nebeng Covid ini juga melacak yang TBC,” kata Jokowi saat membuka ratas pada Selasa (21/7) kemarin.

Presiden Ketujuh RI itu menjelaskan, di Indonesia terdapat sekitar 845 ribu penderita TBC. Sementara yang baru ternotifikasi sekitar 562 ribu.

“Sehingga yang belum terlaporkan masih kurang lebih 33 persen, ini hati-hati,” tambah Jokowi.

Jokowi menyatakan, TBC pada 2017 menyebabkan 116 ribu orang meninggal, sedangkan pada 2018 merenggut sekitar 98 ribu jiwa. Dari angka tersebut sekitar 75 persen penderita TBC merupakan kelompok produktif berusia 15-55 tahun. Jokowi pun mengharuskan layanan diagnosis maupun pengobatan TBC benar-benar prima demi menyembuhkan pasien.

Untuk itu, pemerintah siap menerbitkan peraturan presiden (perpres) ataupun peraturan menteri (permen) demi menekan risiko TBC sejak awal.

“Obati dan sembuh itu betul-betul bisa kita laksanakan, seperti yang kita kerjakan terhadap Covid ini kita kopi untuk TBC,” jelas Jokowi.

Selain itu, Jokowi juga menginginkan upaya pencegahan dan penanganan TBC tak hanya menjadi urusan Kementerian Kesehatan. Menurutnya, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat juga harus dilibatkan.

“Terutama untuk tempat tinggal atau rumah yang lembab, kurang cahaya, matahari, tanpa ventilasi. Terutama di tempat-tempat yang padat, ini perlu. Kepadatan lingkungan ini betul-betul sangat berpengaruh terhadap penularan antar individu sehingga ini bukan hanya di Kementerian Kesehatan, bukan hanya Kementerian Sosial, tetapi juga Kementerian PUPR juga harus dilibatkan di dalam pengurangan TBC ini,” jelas dia.(Red)

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *