30 October 2020
  • 30 October 2020
Breaking News
  • Home
  • Redaksi
  • Eksploitasi ABK WNI, Kapal Pembuang Jenazah di Laporkan ke Aparat Korsel

Eksploitasi ABK WNI, Kapal Pembuang Jenazah di Laporkan ke Aparat Korsel

By on 7 May 2020 0 155 Views

Foto: Dubes RI untuk Korsel Umar Hadi (dok.KBRI Seoul)

Jakarta, ROC — Eksploitasi dan pembuangan jenazah warga negara Indonesia (WNI) yang menjadi anak buah kapal (ABK) di kapal China menjadi sorotan di Korea Selatan. Sebanyak 14 WNI yang sudah mendarat di Busan, Korea Selatan, kini melaporkan pihak kapal penangkap ikan itu ke otoritas setempat.

“Mereka telah menyampaikan pengaduan yang difasilitasi oleh LSM dan LBH, pengacara-pengacara pro bono yang berada di Kota Busan, yang biasa membela hak-hak buruh,” kata Duta Besar Indonesia untuk Korea Selatan, Unar Hadi, Kamis (7/5).

Pihak KBRI Seoul berkomunikasi dengan 14 ABK kapal penangkap ikan bernama Long Xing 629. Kini pihak Korea Selatan juga sedang menindaklanjuti laporan eksploitasi di kapal Long Xing 629 itu.

“Dari pengaduan inilah, pihak kepolisian setempat, penegak hukum setempat, dalam hal ini adalah Korea Cost Guard, sedang menindaklanjuti dan melakukan penelitian terhadap pengaduan-pengaduan yang disampaikan oleh 14 orang ABK WNI ini,” kata Umar.

Hari ini KBRI Seoul akan menghadiri pertemuan bersama otoritas Penjaga Pantai Korsel (Korea Cost Guard) di Busan. Selain itu, KBRI Seoul berkoordinasi dengan KBRI Beijing karena pemilik kapal ada di China.

“Kami berusaha sebaik-baiknya agar apa yang menjadi pengaduan dan permasalahan yang dihadapi warga kita ini dapat segera diselesaikan dengan baik,” kata Umar.

Sebelumnya, pemberitaan mengenai eksploitasi ABK di kapal berbendera China ini ramai di Korea Selatan dan akhirnya terdengar sampai Indonesia. Berita itu berasal dari media MBC News, Korea Selatan. Judul tayangan beritanya adalah ’18 jam sehari kerja … jika sakit dan tersembunyi, buang ke laut’.

Ada tiga ABK WNI yang meninggal dunia dan jenazahnya dilarung ke laut. Mereka yang meninggal dunia, disebutkan MBC News, bernama Ari (24), Alfata (20), dan Sepri (24). ABK awalnya mengeluh kepada rekannya bahwa dia merasakan mati rasa dan bengkak pada kakinya, sulit bernapas, dan akhirnya meninggal dunia.

Para ABK memberi kesaksian, kondisi di kapal itu buruk dan eksploitasi tenaga kerja terus terjadi. Para ABK disuruh bekerja 18 jam sehari. Pelaut Indonesia mengaku terkadang harus berdiri bekerja selama 30 jam, dan baru duduk setiap 6 jam.

Mayoritas pelaut China minum air kemasan, namun pelaut Indonesia minum dari air laut yang sudah disaring dengan baik. Air laut hasil penyaringan itu dirasakan salah satu ABK yang diwawancarai MBC News membuat pusing kepala.

Salah satu ABK yang meninggal tersebut, diketahui berasal dari Enrekang, Sulawesi Selatan (Sulsel), Muh Alfatah M (20).

Menurut informasi yang diterina dari salah satu keluarga korban, Khairil, keluarga telah menerima surat pemberitahuan tentang kabar kematian korban dari Kementerian Luar Negeri (Kemlu) RI. Keluarga korban juga sudah melakukan shalat gaib untuk Alfatah.

Dalam surat yang diterima keluarga korban disebutkan bahwa korban awalnya sedang tidak enak badan dengan gejala kaki dan wajah bengkak, napas pendek, serta dada nyeri saat berlayar menggunakan kapal Long Xing 692 di Apia, negara Kepulauan Samoa.

Masih dalam surat yang diterima keluarga korban, disebutkan korban dipindahkan ke kapal Long Xing 802 lantaran kapal tersebut bakal berlabuh di Samoa sehingga korban dapat dirujuk ke rumah sakit. Namun korban dinyatakan meninggal setelah delapan jam dipindahkan.

Di kapal Long Xing 802 inilah jenazah korban dibuang ke laut dengan alasan kapten kapal khawatir jenazah Alfatah menimbulkan penyakit menular yang bakal menjangkiti kru lainnya.

Khairil sendiri menjelaskan bahwa Alfatah menjadi ABK setelah menempuh pendidikan di SMK pelayaran di Barru. Korban lalu berlayar ke China pada 2018.

“Sudah satu tahun lebih dia belayar sejak tahun 2018. Katanya (berlayar) ke Tiongkok,” ujar Khairil.

“Kan sebenarnya dia mau kuliah, makanya dia berlayar dulu untuk kumpulkan uang kuliah,” pungkas Khairil.(Red)

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *