26 November 2020
  • 26 November 2020
Breaking News
  • Home
  • Daerah
  • Sulawesi
  • Dukung Pengembangan Usaha Baru, Jokowi Resmikan Jembatan Teluk Kendari

Dukung Pengembangan Usaha Baru, Jokowi Resmikan Jembatan Teluk Kendari

By on 22 October 2020 0 95 Views

Presiden Jokowi (tengah) meresmikan beroperasionalnya Jembatan Teluk Kendari di Kendari, Sulawesi Tengah, Kamis, 22 Oktober 2020. Jembatan ini dibangun selama lima tahun dengan total biaya Rp 804 miliar. (Biro Pers Sekretariat Presiden)

ROC – Presiden Joko Widodo atau Jokowi meresmikan Jembatan Teluk Kendari di Kota Kendari, Sulawesi Tenggara, Kamis (22/10).

Jembatan tersebut disebut Jokowi dibangun untuk menunjang sistem jaringan jalan yang ada di wilayah setempat serta untuk mendukung proses percepatan pengembangan wilayah Kota Kendari.

“Kelancaran konektivitas dan akses ini akan membuat mobilitas barang, mobilitas jasa, mobilitas manusia akan menjadi semakin efisien, dengan demikian daya saing akan semakin meningkat, sehingga Sulawesi Tenggara khususnya kota Kendari menjadi semakin menarik untuk pengembangan usaha-usaha baru,” kata Jokowi saat membuka acara peresmian jembatan Teluk Kendari.

Diketahui jembatan tersebut memiliki panjang 1,34 km dengan lebar 20 meter. Jembatan ini dibangun selama 5 tahun dari 2015 sampai ke 2020, dengan total biaya Rp 804 miliar. Jokowi meyakini lamanya waktu pengerjaan dan besarnya dana yang dibutuhkan untuk membangun jembatan ini akan sebanding dengan manfaat yang akan dirasakan oleh masyarakat.

“Bagi masyarakat Kota Lama yang bepergian ke Kecamatan Poasia, yang biasanya menyeberangi Teluk Kendari menggunakan ferry, dan memutari teluk sejauh 20 kilometer dengan waktu tempuh 30 sampai 40 menit, sekarang hanya perlu waktu 5 menit,” ujarnya.

Dikatakan juga, jembatan ini dibangun untuk mendukung kawasan Konawe dan pelabuhan Bungkutoko yang akan dikembangkan sebagai kawasan industri Kendari Newport dan kawasan-kawasan pemukiman baru. Karena itu, ia meyakini hal ini akan memunculkan sentra-sentra pertumbuhan ekonomi yang baru di Kendari dan provinsi Sulawesi Tenggara.

Jokowi kembali menegaskan bahwa setiap infrastruktur yang baru dibangun harus memiliki nilai tambah, yakni terintegrasi dengan kawasan pertanian, kawasan perkebunan, hingga kawasan industri yang sudah ada. Hal ini ia sebut dapat memberi daya ungkit pada produktivitas dan daya saing dan juga memunculkan sentra-sentra pertumbuhan ekonomi yang baru.

Ia berharap Jembatan Teluk Kendari ini dapat menjadi landmark baru di Kota Kendari. Kawasan di sekitar jembatan itu juga menurut Jokowi akan ditata, dilengkapi dengan ruang terbuka publik seperti lapangan olahraga, parkir dan street cinema.

“Saya lihat jembatan ini tidak hanya besar manfaatnya, tapi juga menarik dari sisi arsitekturnya, mempercantik lanskap kota Kendari, menjadi ikon baru dan menjadi kebanggaan masyarakat kota kendari,” pungkas Jokowi. (red)

 

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *