23 October 2020
  • 23 October 2020
Breaking News
  • Home
  • Redaksi
  • Diserang dan Disudutkan Terus Menerus, Ini Jurus yang Dikeluarkan Gibran

Diserang dan Disudutkan Terus Menerus, Ini Jurus yang Dikeluarkan Gibran

By on 27 July 2020 0 137 Views

ROC – Putra Sulung Presiden Jokowi, Gibran Rakabuming Raka tak terima keputusannya jadi calon wali kota Solo disebut melanggengkan dinasti politik.

Mengikuti gaya bapaknya yang santai, Gibran juga mengutip omongan bapaknya, saat menjawab serangan isu dinasti politik itu.

“Ini kompetisi, bisa menang, bisa kalah,” kata Gibran.

Kalimat ini sudah lama disampaikan Jokowi saat menjawab tudingan dinasti politik.

Kemarin, Gibran tampil sebagai narasumber diskusi virtual yang digelar PDIP. Acara ini mengangkat tema “Anak Muda Berpolitik, Siapa Takut?” Gibran memanfatkan acara tersebut untuk menanggapi berbagai tudingan miring yang selama ini dialamatkan pada dirinya dan Jokowi.

Menurutnya, tudingan bahwa keluarganya hendak membangun dinasti politik dengan pencalonannya sebagai Cawalkot Solo, tidak relevan. Soalnya, dia bertarung dalam Pilkada, bukan ditunjuk langsung menjadi Wali Kota Solo.

“Ya saya kan ikut kontestasi. Bisa menang, bisa kalah. Bisa dicoblos, bisa tidak. Tidak ada kewajiban untuk mencoblos saya,” tegas Gibran.

“Di mana dinasti politiknya? Saya juga bingung kalau orang bertanya seperti itu,” imbuhnya.

Kalimat Gibran soal kompetisi itu, sebelumnya pernah diucapkan Jokowi saat berbincang dengan wartawan dI Istana Negara, Jumat (17/1). Saat itu, Jokowi menyatakan, pemimpin dipilih melalui kehendak rakyat, lewat kompetisi atau pertandingan.

Sama seperti ayahnya, Gibran juga bilang, masyarakat kini semakin cerdas berpolitik. Dia mengklaim, masyarakat Solo sudah memahami soal isu dinasti politik itu. Mereka tak mempermasalahkannya. Kedatangan Gibran ketika blusukan diterima warga dengan tangan terbuka.

Menurutnya, hanya segelintir orang yang selalu meributkan dinasti politik ini.

“Ya kita tahu orang-orangnya siapa, dan yang diributkan itu-itu saja,” ucap pria berusia 32 tahun itu.

Gibran lantas menyebutkan alasan kenapa mengincar kursi Solo I. Maklum selama ini, dirinya berkiprah di jalur usaha kuliner. Alasannya, Gibran bilang ingin bisa “menyentuh” seluruh warga Solo yang berjumlah sekitar 500 ribu.

Sementara jika tetap menjadi pengusaha kuliner, dia hanya bisa membantu karyawannya.

“Dengan jadi walikota, saya bisa bantu banyak orang,” tegasnya.

Sayangnya, Gibran tak lama mengikuti diskusi itu. Di tengah acara, dia pamit. Gibran hendak melakukan tes swab. Pemeriksaan ini dilakukannya setelah Wakil Wali Kota Solo Achmad Purnomo dinyatakan positif Covid-19.

“Saya sudah ditunggu dokter ini, gitu dulu, terima kasih,” tutupnya.

Untuk diketahui, Gibran bukan satu-satunya calon kepala daerah dari PDIP yang diterpa isu dinasti politik. Calon Bupati Kediri Hanindito Himawan Pramana, juga diterpa serupa. Dhito, sapaan akrabnya, adalah anak Seskab Pramono Anung.

Kemarin, Dhito juga menjadi narasumber dalam acara yang sama.

“Kalau kaitannya dengan (isu) politik dinasti, saya sudah kebal. Karena dari lahir sudah terbiasa dengan hal-hal yang sifatnya seperti itu,” selorohnya dalam diskusi yang sama.

Sama seperti Gibran, Dhito tak langsung mengiyakan saat diminta maju. Dia lebih dulu turun ke lapangan. Dia keluar masuk pasar-pasar, masjid-masjid, dan pesantren-pesantren, menemui masyarakat. Mendengarkan harapan dan aspirasi mereka.

Pembicara lainnya, Calon Bupati Jembrana yang diusung PDIP I Made Kembang Hartawan, juga pernah diterpa isu dinasti politik. Kembang, adalah anak dari eks Ketua DPC PDIP Jembrana, Bali.

“Itu saya alami dulu. Politisi muda bisa apa? Hanya mengandalkan popularitas orang tua,” kisah Kembang yang sudah masuk ke DPRD Jembrana sejak umur 28 tahun.

Padahal, menurut dia, PDIP memang berbeda dengan partai-partai lainnya. Partai banteng moncong putih, disebut Kembang, menjalankan kaderisasi. Dan tradisi itu berjalan sampai sekarang.

“Maka saya tidak heran ketika mas Gibran diberi kepercayaan menjadi calon walkot Solo. Bukan karena anak presiden. Saya yakin bukan karena itu,” tutur dia.

Sekjen PDIP Hasto Kristiyanto yang menjadi moderator dalam diskusi ini menjelaskan, Dhito dan Gibran punya kemampuan komunikasi politik yang baik. Ini tergambar ketika keduanya turun ke lapangan dan berdialog dengan masyarakat. Mereka sudah menjalani pendidikan politik sejak di rumah.

“Aspek motivasinya kita lihat mas Dhito dan Mas Gibran tidak semata-mata karena anak tokoh besar kemudian di rumah saja. Mereka bukan jago kandang. Mereka terjun dan menghadapi tantangan dengan senyum dan optimisme,” ujar Hasto saat ditanya soal banyaknya pihak yang meragukan kemampuan Gibran dan Dhito.

Keduanya akan dimatangkan lewat Sekolah Partai. Dalam sekolah itu, setiap cakada akan diberikan materi tentang pengelolaan anggaran yang pro wong cilik, geopolitik, dan ideologi Pancasila.

Soal kemungkinan Gibran dan Dhito akan melawan kotak kosong, Hasto bilang hal itu menunjukkan legitimasi keduanya kuat. Semua partai, mengusung kedua calon ini.

“Artinya kepemimpinannya diterima. Sehingga partai yang lain memberikan dukungan,” tandasnya.

(Red)

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *