28 October 2020
  • 28 October 2020
Breaking News
  • Home
  • Redaksi
  • Dianggap Terlalu Lebay : Ini Jawaban Risma, Bikin Bungkam

Dianggap Terlalu Lebay : Ini Jawaban Risma, Bikin Bungkam

By on 7 July 2020 0 165 Views

Walikota Surabaya Tri Rismaharini

ROC – Belakangan ini publik dikejutkan dengan berita seorang pemimpin daerah yang harus bersujud di kaki seorang dokter.

Benar, pemimpin tersebut adalah Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini. Tentu saja, hal ini mengejutkan masyarakat Indonesia.

Tri Rismaharini secara mengejutkan berdiri dari bangkunya saat menggelar audiensi dengan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Surabaya di Balai Kota Surabaya pada Senin (29/6/) lalu.

Dia berlari menuju salah satu peserta audiensi, dan langsung bersujud di kakinya, mengejutkan seluruh orang di lokasi kejadian.

Usai kejadian itu dipublikasikan, tak sedikit yang menilai aksi Risma terlalu drama dan berlebihan.

Kendati demikian, Risma tak mengindahkannya. Ia yakin apa yang dilakukannya bukan drama seperti tuduhan beberapa orang.

“Tuhan Maha Tahu dan Mengerti apakah saya bohong atau tidak. Apa yang ada di dalam pikiran saya, adalah warga saya yang sakit,” katanya secara eksklusif di acara KompasTV, Rosi dengan tema ‘Ada Apa Dengan Risma’, Kamis (2/7) lalu.

Saat itu, dirinya mengaku hanya tidak terima jika stafnya disalahkan soal koordinasi dan komunikasi terkait penuhnya rumah sakit dengan pasien Covid-19.

“Kalau ada yang mengatakan Bu Risma lebay, terserahlah. Saat itu saya hanya ndak mau staf saya disalahkan. Itu saja,” katanya.

Seperti diberitakan sebelumnya, di tengah rapat audiensi dengan Ikatan Dokter Indonesi (IDI) membahas penanganan wabah Covid-19, Risma tiba-tiba bangkit dan bersujud di hadapan dr Sudarsono.

Ketua Tim Penyakit Infeksi Emerging dan Remerging (Pinere) RSUD dr Soetomo tersebut saat itu mengkritik Pemerintah Kota Surabaya yang lamban menangani soal overload rumah sakit tempat pasien covid-19 dirawat.

Selain itu, dirinya juga mengkritik warga Surabaya yang tak disiplin menerapkan protokol kesehatan.

Namun, Risma membantah jika pihaknya tidak bekerja keras untuk mengatasi masalah tersebut.

“Jadi, kami ini sudah bekerja keras, berat. Apa dikira saya rela warga saya mati karena Covid-19 atau mati karena tidak bisa makan?” ujar Risma saat itu.

Risma menganggap, jika ada kesalahan atau kekurangan terkait penanganan Covid-19 di Surabaya adalah dirinya.

“Saya jenderal perang, saya bertanggung jawab. Orang menyalahkan staf saya, saya enggak terima. Saya lah yang bertanggung jawab, bukan staf saya,” tegas Risma.(Red)

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *