23 April 2021
  • 23 April 2021
Breaking News
  • Home
  • Redaksi
  • Berharap pada Turnamen Pramusim, PT LIB ikuti Rapat Koordinasi dengan Menpora dan Polri

Berharap pada Turnamen Pramusim, PT LIB ikuti Rapat Koordinasi dengan Menpora dan Polri

By on 11 February 2021 0 56 Views

Direktur Operasional PT Liga Indonesia Baru (LIB), Sudjarno. Foto: ist.

ROC – PT Liga Indonesia Baru (LIB) membeberkan ada tiga pemaparan yang telah disampaikan dalam pertemuan dengan Menteri Pemuda dan Olahraga serta Kepolisian Republik Indonesia (Polri).

Dalam Rapat Koordinasi Pengkajian Terhadap Usulan Penyelenggaraan Kompetisi Sepakbola Liga 1 dan 2 yang berlangsung di Wisma Kemenpora, Rabu (10/2/2021) itu berjalan dengan lancar.

Direktur Operasional PT LIB, Sudjarno, mengungkapkan bahwa ada tiga agenda yang disampaikan terkait turnamen pramusim, Liga 1, dan juga Liga 2.

Meski sudah memaparkan tiga agenda tersebut, Sudjarno menegaskan bahwa pihaknya lebih akan berfokus pada turnamen pramusim terlebih dahulu.

Hal ini lantaran turnamen pramusim akan dijadikan sebagai bahan evaluasi sebelum resmi menggelar kompetisi Liga 1 dan Liga 2 nantinya.

Tak hanya itu, menurut Sudjarno dengan adanya turnamen pramusim pun akan menjadi langkah awal untuk klub-klub agar bisa mengumpulkan para pemainnya.

Apalagi kompetisi sudah hampir setahun dihentikan, dan para pemain juga terakhir kali latihan bersama tim pada Oktober 202o sebelum dibubarkan.

“Konsentrasi kami ke pramusim dulu, karena kondisi klub juga dalam kondisi belum ada pemain, ada yang bubar, hingga turnamen ini memberikan kesempatan klub untuk bisa persiapkan diri,” ujar Sudjarno kepada awak media di Kantor Kemenpora Jakarta, Rabu (10/2).

Sebagai awalan untuk kembali menggelar pertandingan, PT LIB juga mengatakan bahwa untuk turnamen pramusim nantinya akan digelar lebih mudah untuk aturan ataupun yang lainnya.

Sebab Menpora, PSSI hingga Polri juga mengharapkan bahwa turnamen pramusim nantinya bisa menjadi ajang evaluasi sebelum menggulirkan Liga 1 dan Liga 2.

“Nanti turnamen ini bisa agak lebih soft lah regulasinya, tidak perlu ada kontrak misalnya, tapi akan ada perjanjian yang ketika untuk kontrak musim kompetisi. Tapi turnamen tidak keras regulasinya. Kalau turnamen pramusim berjalan mulus, maka insyaallah semuanya juga berjalan mulus,” katanya.

Sementara itu, PT LIB juga mengajukan turnamen pramusim kepada Menpora, Satuan Tugas (Satgas) Covid-19, serta Kepolisian agar trunamen tersebut bisa bergulir pada 20 Maret 2021.

Sudjarno mengatakan bahwa PT LIB menargetkan agar Kepolisian bisa memberikan izin keramaian terkait hal itu.

“Pramusim kami ajukan pada 20 Maret sampai 18 April 2021 dengan durasi 37 hari. Kami juga menyampaikan di pemaparan tadi bermohon satu bulan sebelum pertandingan kita bisa dapat kepastian agar para klub bisa mempersiapkan tim,” tuturnya.

Namun, untuk bisa menggelar turnamen pramusim pun masih akan kembali lagi kepada keputusan Polri, apa mereka mendapatkan izin atau tidak.

Apabila ada izin dari kepolisian terkait turnamen pun pihaknya mengaku akan langsung berkomunikasi dengan klub.

“Tadi kami juga dapat masukan untuk melengkapi jadwal juga tempat pertandingannya. Kami ajukan dulu, proses dari mabes ada sinyal izin hijau, maka kita bisa langsung komunikasi dengan klub,” katanya.

Sementara itu dari hasil pemaparan bersama Menpora, Satgas, dan Kepolisian sendiri PT LIB masih menerima beberapa catatan.

Dari kepolisian yang ditekankan terutama jangan sampai ada kerumuman, dan diharapkan ada penanganan suporter agar tidak ada yang datang ke stadion ataupun nonton bersama (Nobar) di suatu tempat.

Red

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *